Kumpulan Entri-Entri Menarik





Daftar Pengikut Blog Ini!

Thursday, May 27, 2010

Punggong Gajah Jangan DiJolok! (18SX)

Al-kisah tersebutlah sebuah kisah yang dihikayatkan oleh si empunya kisah yang merupakan sahabat semeja dengan si Bingai dan meriwayatkannya kepada si Bingai untuk diriwayatkan di blog Tendang Terajang.
Maka diceritakanlah oleh si empunya kisah kepada si Bingai bahawa terdapatlah seekor gajah betina yang jambu tanpa jambul tetapi berekor kontot kerana pernah tersepit di celah rumpuh buluh yang terbelah. Meragutlah dia pada beberapa batang tebu di hujung sawah berhampiran dengan sebatang sungai yang mengalir dengan airnya yang begitu tenang dan jernih bagaikan air dari pancuran bertapis dengan penapis reverse osmosis.

Tiba-tiba terpacullah seekor monyet panjang ekor yang dari tadi bergayut dari dahan ke dahan sambil matanya yang asyik terjengil memandang liar keliling. Terpakulah ia seketika sehingga hampir terlepas akar yang digayutinya ketika memandang ke arah si gajah betina. Si monyet berekor panjang itu begitu terpesona melihatkan punggong si gajah betina yang meliok-liok ketika menarik batang-batang tebu yang kemudiannya dimamah-mamah lembut dengan dengusan yang manja.

Oleh kerana tidak dapat menahan gelora yang melanda hati dan perasaannya, maka si monyet berekor panjang pun bergayut dari pokok ke pokok lalu hinggap di punggong gajah betina yang masih asyik memamah batang-batang tebu muda yang mengeluarkan air yang begitu manis sekali. Lalu terjadilah kemungkaran dunia apabila si monyet berekor panjang tadi terhenjut-henjut di punggong si gajah betina berekor kontot dan menodainya.
Si gajah betina berekor kontot yang tidak menyedari perbuatan sumbang si monyet berekor panjang hanya merasakan gatal-gatal di punggongnya. Dia pun beredar ke arah pohon-pohon kepala yang meliar di tepi sungai yang jernih airnya itu peralahan-lahan. Apabila tiba berhampiran, si gajah betina berekor kontot itu pun menggosok-gosokkan punggongnya kepada batang kelapa sambil mengerang-ngerang kesedapan kerana dapat melegakan kegatalan di punggongnya.

Mendengarkan erangan manja si gajah betina berekor kontot itu membuatkan si monyet berekor panjang merasa megah dan hebat lalu meneruskan operasi nodanya dengan semakin rakus. Perbuatannya itu menyebabkan si gajah betina berekor kontot menggosokkan punggongnya dengan lebih kuat lagi ke batang kelapa sehingga pohon kelapa itu bergoyang-goyang dan bergegar-gegar bukan bagaikan ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Si monyet berekor panjang menjadi semakin gah kerana merasakan betapa hebat kejantanannya mampu menghiasi rasa dalaman si gajah betina berekor kontot itu.

Tiba-tiba sebiji kelapa komeng yang telah begitu lama menanti saat akhir kehidupannya di tangkai yang telah lama lisut itu gugur lalu menghempap kepala si gajah betina berekor kontot.
"Aduh!" Keluh si gajah betina berekor kontot perlahan-lahan.

Si Monyet berekor panjang dengan rasa simpati terus memujuk si gajah betina berekor kontot sambil berkata, "MAAF CIK JAH. TERKUAT SIKIT."

--TAMAT--

Moral of the story:Jangan angkuh dengan kehebatan kita kerana tidak semua perlakuan kita dapat meninggalkan kesan yang MENDALAM kepada orang lain.

Friday, May 21, 2010

Kisah Cinta Menyayat Hati!


Pasti nangis abis punya korang nanti. jangan salahkan aku kalau engkau orang bunuh diri nanti!

Aku dapat surat ini yang dihantar oleh member. dia dapat kat facebook dari blok anak negeri sembilan.


Tuesday, May 11, 2010

Halalkanlah romen aku tadi! (18SX)


"Awe!"

Lelaki itu menoleh. Memandang. Tersengih.

"Marilah sini. Kita minum dulu!"

Lelaki yang kupanggil Awe tadi melangkah mendekati aku. Dia menarik kerusi bersebelahan denganku dan duduk.

"Mu takde ghumah, Ngai? tiak male kat sini?"

"Aku tampa kang! Kan aku dah beli warung ni? buat apa nak duduk kat rumah. Bini aku pun ada kat dapur tu." Aku mengherdiknya .

Awe tersengih. Dia memberikan pesanan kepada pekerja aku yang muncul tiba-tiba. "Kopi-o sa! Toke belanje."

Giliran aku pula yang tesengih. Aku memandang ke arah pekerja aku dan mengganggukkan kepala. Dia berlalu.

"Ghapo mu pangge aku?"

Aku menoleh keliling kemudian menoleh ke arahnya. "Semalam kamu ikut JakPau gi mane?"

"Ooooo.... Mu nak tau crito tu la?" Awe tersenyum.

Sememangnya aku berminat bila ada sesuatu yang bersangkutan dengan kawan kami yang kaki perempuan itu. Sudah tentu Awe mempunyai cerita yang lebih lanjut lagi untuk dikongsi bersama.

"Tu yang aku nak tau tu. Aku dengar semalam ko tak balik rumah. Aku tanya bini kau. Dia kata kau ikut JakPau ke Klang. Berubat" Aku mula mengorek cerita.

"Bukan Kelae tapi Ulu Kelae. Dekat je. Memang berubat pon." Awe menerangkan.

"Apa sakit si JakPau?" Aku bertanya sambil menyambut cawan kopi yang dihantar oleh pekerja aku. Cawan kopi itu aku letakan di depan Awe.

"Sakit budok," katanya sambil mengacau kopi yang masih berasap itu.

"Budak mane pulak yang sakit. Anak dia kan dan bujang?"

Awe meneguk air kopi dan meletakkan semula cawan itu ke atas meja. "Budok dia laa.. Budok dia asik nak keghaih."

"Ptuii!!!" Aku terludah.

"Betui. Kereta dio ghosak. Dio mintak tolong aku anta."

"Yang kau pun sampai tak balik, apa cerita?"

"Gini ceghita." Awe meneguk lagi air kopi tadi. Kali ini lebih beberapa teguk sebelum dia meletakan semula kopi tersebut.

Aku semakin berminat.

"Memula kami pegi tempat kerja pompuan tu."

"Pompuan tu kerja kat mana?"

"Kelab dangdut." Awe tersengih.

"Waaa.. Kamu masuk kelab dangdut laa semalam?"

"Dak. Aku tunggu dalam kegheta. Sekejap je." Giliran Awe pula memandang keliling sebelum menyambung ceritanya. "JakPau bawak dua pompuan."

Aku menumpukan perhatian.

"Kami hanta pompuan tu balik ghumah dia di Ulu Klang."

"Dia duduk bujang ke?"

"Tak. Dengan mak dia."

"Laaaa... Potong stim betul."

"Mu denga la nie." Awe mencuit peha aku. "Lepah mak dia buka pintu, mak dia teghus masuk bilik. Tak keluar-keluar. JakPau dengan pompuan dia naik bilik atas."

"Kau masuk bilik mana?"

"Aku dengan soghe lagi tu tengok tv kat bawah je. Tak de bilik lagi," Awe tersengih.

"Lepaslah peluang ko?"

"He he he.... Tak jugok" Awe perlahankan suaranya. "Tau tau je pagi tadi aku denge pompuan lagi soghe tu tido selimut alas meja."

"Dapat?"

"Mestilah dapat!" Awe tersengih.

"Fuyooo.... Buat dosa betul ko malam tadi."

"Nak buat gi mano? Budok aku pon keghaih gak."

Kami ketawa terbahak-bahak.

Awe menahan ketawa dia sebelum menyambung cerita. "Pagi tadi pompuan tu tanya aku. Nak buak gimano ni. Kita dah terlanjur dah."

"Ko jawab apa?" Muka ku semakin merah kerana ketawa.

"Nak buak ghapo? Aku dah nikah dah. Yang semale tu kigho halal je la. Tak kan nak baya. Bukan aku yang orda," jawab si Awe dengan muka selamba

"Kau dah mandi junub ke tadi?"

"Mesti. Ari ni ke ari Jumaak."

"Dengar kutbah kat mana tadi?"

"Dekak Ole-Ole Seksyen lapanbelah."

"Binawe betul ko nie Awe." Aku menyambung ketawaku.

"Dah ikut setan, Jadi setan la aku."

Kami terus ketawa tanpa memperdulikan orang lain.

Thursday, May 6, 2010

Bila peralatan melebihi keperluan


"Apo yang kau dok monong yo ni, Ngai? Mano si Busung ngan si Paroh?"

Aku mendiamkan diri. Adakalanya kita tidak perlu berterus-terang pada sesuatu perkara yang kita rasa perlu dirahsiakan.

"Mak ai. Sonyap yo. Nyombong ko?" Suara itu masih menggangu cuping telingaku.

"Dia orang pegi mancing la." Jawabku pendek

"Abih tu ekau tak poie samo ko? Cam oghang meragam yo ari nih." Suara itu masih mendesakku. Aku rasa semakin rimas.

Sibuk betullah mangkuk ayun ni. Aku menyumpah dalam hati.

"Ekau gaduh ko dengan dio orang tu?" Tanyanya sambil duduk di kerusi bertentangan denganku.

Aku tersentak. Selagi aku tak jawab pasti macam-macam telahan akan dibuat oleh si Bedal ni. aku menyandarkan badanku di kerusi pelastik pecah tepi gerai kegemaranku. Kehebatan gerai ini hanyalah pada air teh pekat yang melekat. Boleh jadi buwasir kalau minum banyak.

Aku melepaskan keluhanku perlahan-lahan. "Bukan gaduh, Dal. Cuma malas nak ikut."

Si Bedal mengerutkan dahinya. "Abih tu yang ekau monyok yo apo hal lak?"

Mataku liar memandang keliling sebentar. "Aku sakit hati dengan bini aku ni." Aku luahkan perasaan aku pada si Bedal dengan suara yang perlahan.

"Laaa... " Itu sahaja yang terpancut dari mulut si Bedal.

"Mana aku tak sakit hati. Aku dah kata yang kecik cukupla. Dia mintak beli yang besar. 12 kilo lak tu."

"Apo bondo ee?"

"Mesen basuh."

"Elok la tu." Bedal tersenyum.

"Elok apa ke benda? Kalau yang kecik dia basuh baju 2 kali seminggu. Yang besar 2 minggu sekali. Kalau camtu lagi baik beli yang kecik je. Tak payah keluar banyak duit." Aku mengeluarkan hujahku.

Bedal masih tersenyum. "Kalau yang bosa tu buleh yo cuci toto skali."

"Setakat dua bulan sekali tu baik anta kat kedai. Tak payah membazir beli yang besar dan mahal."

"Tu lah ekau silap. Bini kau lagi pandai mengiro. Samo macam kerajaan buek Menaro Bekomba Petronas tu."

Aku mengerutkan dahiku. "Macam mana pulak tu?"

"Kerajaan buek menaro bekomba sodangkan maso tu dio tau yang takdo orang mampu sewo tompek tu dulu."

Aku memberikan perhatianku pada penjelasan si Bedal.

"Kalau dulu buek sepuluh tingkek, sekarang buek lagi sepuluh tingkek dan lopeh 10 taun buek lagi sepuloh tingkek pun buleh kan?"

Aku mengangguk. "Haah. Camtu lagi jimatkan? Buat mengikut permintaan dan keperluan."

"Jimek kepalo atuk kau?" Bedal tersengih. "Argo barang nak buek 10 tingkek sekarang lagi mahal dari 10 taun sudah. 10 taun akan datang lagi mampuih argo ee....."

Aku menggaru kepala aku.

"Tu pasal lah kerajaan buek sekali yo. Dio dah agak dah berapo ramai orang nak sewo pejabat tu taun ke setaun."

"Abis tu apa kene mengena dengan mesin basuh bini aku tu?"

"Sekarang ni memang tak banyak membasuh. Tapi 5 taun akan datang mano ekau tau? ekau tau nak buek anak yo. Tolong bini maleh. Dudok kek kodai ni rajinlah."

Hampeh betul si Bedal ni. Sempat juga dia menempelak aku.

"Mano banyak pakai air, letrik dan maso? yang kocik ko yang bosa?"

Aku menggaru kepalaku semula.

"Tontulah yang kocik kan? Kono buek selalu. Kalau yang bosa tu buek sekali samo dongan 4 kali yang kocik kan lagi jimek? Banyak maso ekau buleh gentel bini ekau tu, Bingai. hehehe" Bedal tersengih-sengih.

"Eleh. Banyak masa pun bukan selalu dapat gak."

"Apo hal la pulak?"

"Banyak masa dia pegi poco-poco dengan mak datin celup. Balik penat terus berdengkor."

Bedal tersengih memandang aku. "Melopeh yo kau? He he he he."

Wednesday, May 5, 2010

Remaja samun kafe siber, rakan cedera ditembak polis


05/05/2010 2:46pmKUALA LUMPUR 5 Mei – Sekumpulan remaja yang menyamun sebuah premis menerima padah apabila salah seorang daripada mereka ditembak polis dalam satu kejadian di sebuah kafe siber di Jalan Genting Klang di sini awal pagi ini.
Dalam kejadian kira-kira pukul 3.10 pagi itu, dua anggota polis berpakaian preman yang ditugaskan untuk menjalankan rondaan di kawasan itu masuk ke dalam kafe siber berkenaan dan pergi ke tandas.
Sebaik keluar dari tandas, kedua-dua mereka terkejut apabila premis terbabit bertukar kecoh apabila tujuh lelaki bersenjatakan parang menjerit-jerit serta menghunus dan melibas senjata yang dibawa mereka.
Kesemua suspek yang menyamun kafe siber itu menggunakan pelbagai jenis senjata seperti pedang samurai, parang panjang, parang pemotong daging, kapak, gergaji dan pisau. - Utusan


Komen si bingai:
Jom minta inkues macam mana polis pakaian preman boleh tembak remaja sesuka ati! Kalau takut kene inkues lebih baik duduk lama-lama dalam tandas tu buat puisi ke, layan sms ke. Sekarang ni isu tembak remaja sensitip ooo... pukul 2-3 pagi pun bebas merayau-rayau.

Klik Penaja Saya

Sokong Penaja Saya Di Bawah INI!
widgeo.net

Saje-saje

Blog Bukan Politik

Blog Pelbagai

Komen Terbaru Kengkawan

Get Recent Comments Widget

Dari Portal Berita

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Ruang Iklan Untuk disewa!
1. 100px x 100px = RM10 sebulan/RM60 setahun
2. 200px x 100px = RM20 sebulan/RM120 setahun
3. 200px x 200px = RM30 sebulan/RM180 setahun